SCIENCE VICTIM





*ma biqn crita ni dah lama, waktu tu lagi dengerin lagu time goes on punya laruku nd then kangen sama temen2 sma, ma sempet berencana buat ngajuin ke gagasmedia tapi ternyata setelah dibaca lucunya blom nyampe klimax nd gada waktu buat nulis crita lucu 100 halaman,hu666*

Hari ini gw ngupingin lagu time goes on laruku, ingatan gw nancep di suatu masa. Masa SMA yang ga bakal bias gw lupain meski gw dan temen-temen gw dah pisah jauh, meski sms gw jarang dibales gara-gara mereka sibuk kuliah sementara gw Cuma sibuk nyangkul, meski gw ga tau mereka masih inget gw sebagai temen apa ga. Temen-temen SMA yang gw rasa punya sesuatu yang beda, kita punya persamaan jiwa, lebih tepatnya sama-sama sakit jiwa.
Kelas XI SMA tanpa gw duga gw dapet kelas IA1, bangganya lagi gw dapet urutan 10 besar. Yeph! Urutan 10 besar. Urutan 10 besar dari belakang. Dari 44 siswa yang ada di kelas gw, gw dapet urutan 34. Sungguh realita yang menyedihkan. Singkat cerita berhubung kelas kita bias dibilang kelas unggulan, kita terkenal sebagai kelas yang gawat ngerjain tugas so kelas-kelas laen suka ngejulukin kita gawat class. Awalna kita fine-fine ajah dikasi julukan gitu, bahkan ampe bikin stiker yang tulisannya gawat class. Menginjak ke kelas XII, kita mau bikin baju kelas tapi yang cowo-cowo uda pada ngerasa katrok kalo pake kata gawat class. Akhirnya temen gw memutuskan kata yang dipake di baju kelas kita adalah “Fashion Victim”. Gw nentang abis-abisan kata ntu, cuz gw pikir kita itu adalah orang-orang intelektual yang lebih mementingkan pelajaran daripada fashion. Gw pikir kita adalah orang-orang multitalenta yang memiliki bakat terpendam, saking terpendamnya bakat yang kita punya kaga muncul-muncul. Temen gw yang ngedesign nanyain ide gw balik tapi jumlah hurufnya harus sama dengan kata fashion. Gw bolak-balik nyari kata-kata di kamus dan akhirnya gw nemuin kata yang pas buat kita. SCIENCE. Gw mulai ngerasa goblok cuz buat nyari kata science ajah mesti ngeliat kamus,he2! Akhirnya kita pun sepakat tergabung dalam satu kelas yang namanya science victim. Salah satu temen gw dari kelas laen yang ngeliat kita pake baju science victim Cuma bisa bilang ”Tampang kalian emang udah kaya korban kok”. Gw nyengir bangga. Ga ngerti kenapa.
Tradisi kelas gw yang terkenal di kalangan para guru adalah bikin ribut. Guru-guru selalu protes dengan kata-kata yang awalnya selalu menekankan kalo kita adalah kelas unggulan. Kepala suku di kelas gw pun mulai terpukul dan akhirnya nyuruh kita diem. Akhirnya temen-temen cowo gw yang lagi hoby lempar-lemparan kertas memutuskan suatu hal yang cukup fenomenal. Siapa yang ribut di kelas bakalan dilemparin kertas rame-rame. Meskipun Cuma kertas tapi ini bukan perkara mudah. Dulu gw inget banget setiap ada lembaga pendidikan yang ngasi sosialisasi ke kita, kita pasti dikasi banyak brosur. Brosur inilah yang disalahgunakan oleh pihak-pihak yang ga bertanggungjawab (baca: temen-temen cowo gw) buat maen tawuran kecil-kecilan. Kalo tempat duduk gw jauh dari peradaban sih menurut gw no problem. Tapi masalahnya gw duduk di tengah-tengah. Sentralnya kelas. Parahnya mereka suka saling lempar dari depan ke belakang atau dari belakang ke depan. Bukan lemparan biasa. Mereka mengerahkan segenap cakra buat ngalahin lawan. Akhirnya gw yang lemah dan tak berdosa ini pun ikut jadi korban. Gw pernah sekali waktu negur mereka dengan wajah yang menghadap ke belakang. Bolang nyangkul di Kendari. Sungguh malang yang tak dapat dihindari. Ternyata temen cowo gw yang di belakang lagi melancarkan serangan balasan dan akhirnya pelipis gw kena. Rasanya nyut-nyutan banget. Gila, gw kira ga sakit ternyata sakit bangetngetnget. Semenjak saat itu gw takut banget kalo ada perang-perangan kertas. Alhasil dengan peraturan siapa yang ribut, itu yang bakal dilempar kertas, gw menjadi siluman batu. Tapi seru juga sih cuz temen gw ada yang latah dan tanpa perlindungan langsung dilemparin kertas rame-rame. Gw juga bahagia cuz lemparan gw ngenain kepalanya. Sungguh gw ngerasa sebagai gadis polos yang biadab.
Tradisi kita yang berikutnya adalah ngerjain orang yang ultah. Jujur tradisi yang begini sempat membuat gw mengalami trauma psikis. Dari pengalaman beberapa temen gw yang udah ultah dan udah dikerjain gw bener-bener takut. Ada yang kesiram tepung, kopi sampe disiram aer bekas cucian. Amazing! Tapi untungnya kelas gw cukup bertanggungjawab, abiz ngerjaen orang yang ultah kita langsung ngadain kerja bakti dadakan. Gw sebagai orang yang ga ikutan nyiram kalo ga mau dibilang males ya tentu ajah kabur kalo ada kegiatan bersih-bersih. Akhirnya tiba hari ulang tahun gw, gw mulai mikirin cara licik supaya gw kaga dikerjai. Malam hari sebelum gw ultah, gw begadang ampe titik darah penghabisan, mulai dari nonton tipi ampe baca komik. Semuanya sengaja gw lakuin, rencananya besok pagi gw boongin nyokap gw, pura-pura sakit gitu makanya mesti begadang biar kelihatan lemes pas bangun. Pagi pun tiba, biasanya nyokap gw bangunin seraya berkata “Cepetan bangun, biar ga terlambat ke sekolah, kalo bangun pagi khan bias eek lebih tenang” biasanya gw bias bangun dengan ucapan yang seperti itu mengingat kebiasaan ngeluarin tumpeng gw yang membutuhkan konsentrasi lama so memakan waktu yang cukup. Tapi kali ini gw harus menahan semuanya. Mulai dari nahan diri buat ke sekolah ampe nahan diri supaya ga ngeluarin tumpeng di atas kasur. Akhirnya langkah nyokap pun terdengar menuju kamar. Langkah nyokap bukan seperti langkah sesosok bunda lagi, tapi rasanya lebih mirip psikopat yang bakalan mutilasi pantat gw jadi 666 bagian gara-gara kerajinan ngeluarin tumpeng. Dalam keadaan seperti ini gw berubah menjadi siluman musang. Pura-pura mati di balik selimut. Pintu kamar gw pun dibuka. Mata gw pura-pura merem, ludah gw ketelan, idung jambu gw tetap mekar kuncup. Sampai saat ini sepertinya gw udah bisa berakting. Pas nyokap nyamperin, gw bilang dengan tampang memelas ”Mak, kayanya ma mau sakit” mata gw sengaja gw sipit-sipitin, tangan nyokap gw mulai megangin dahi gw. Nyokap gw bilang ”Untung ga panes” gw mulai rada takut kalo tetap disuruh ke sekolah akhirnya gw memutuskan berkata lagi ”mak, ma maunya ga sekolah, toh juga Cuma masuk kerja” nyokap gw mulai bertampang prihatin. Gw tetap ngeliatin. Pantat gw rada menggeliat-geliat pengen ngeluarin tumpeng di saat yang ga tepat.Akhirnya nyokap gw kasihan dan akhirnya ngijinin gw buat ga sekolah. Yosh! Gw seneng banget akhirnya ga bakalan dikerjain. Hari itu pun gw memperingati hari Hima sedunia dengan hibernasi,ho2! Hidup ini sungguh indah teman-teman. Esoknya pas gw sekolah, desya sempet bilang ”Kemaren ga sekolah sih, padahal dah kita siapin hadiah” gw nyengir monyet. Seneng ga dikerjain, tapi sedih ga dapet hadiah. Gw pulang dengan pasrah. Sorenya kita-kita pada ngumpul di rumahnya vyout buat ngomongin pensi di sekolah. Spesifiknya kita bakalan ngancurin ngadain pertunjukkan buat pensi. Kumpul-kumpul sambil ketawa bener-bener bikin gw ngerasa kaya berada di surga. Sementara gw kaga tau marabahaya apa yang akan gw alamin berikutnya. Akhirnya gara-gara udah sore kita mutusin buat bubaran, gw udah pake jaket, pake tas dan udah di luar cuz gw nungguin ayuwx, gw nebeng ma dia. Entah kenapa yunix bilang mau mriksa tas gw, okeh gw kasih, kasiiiiiii daaaaaah. Tapi pas gw ngeliat ke belakang kayanya pemandangannya horor banget, gw ngeliat ayuwx lari-larian bawa gayung ga jelas gitu. Semua itu terjadi dalam hitungan detik, tiba-tiba butiran-butiran aer segede ubi niban tampang manis gw. Sekilas gw ngeliat temen-temen gw mulutnya mekar kuncup ngetawain gw. Anjrit! Ga jadi kena tepung akhirnya gw malah kena aer, mana udah pake jaket lagi. Alhasil dalam perjalanan pulang gw dalam keadaan menggigil ampe susah ngupil.
Tradisi paling ganazzzzzzzzzzh [z-nya sepuluh] di science victim adalah remas bahasa Indonesia alias remidi massal bahasa Indonesia. Kita suka kaga ngarti kalo ulangan bahasa Indonesia mesti belajar apa, yang ada kita Cuma belajar hal-hal yang kaga penting. Gw ambil contoh, pernah suatu saat gw terlibat dalam diskusi panas temen gw, temen gw yang pertama bilang “Kalo tanda hubungnya di sini artinya istri dari pak lurah yang baru!” temen gw berkata mantap. Temen gw yang kedua ga kalah optimis “Bukan! Kalo tanda hubungnya di sini artinya lurahnya yang baru bukannya istrinya!” Perdebatan berlangsung cukup sengit, coba kalo ditambah mereka jambak-jambakan rambut terus guling-guling ga jelas di tanah pasti tambah keren. Terus begitu temen-temen sekelas pada ngerubungin mereka dan nanya mereka kenapa, gw dengan bangga akan berkata ”Mereka memperebutkan akuuuuu...” Asli, habis gw ngomong gitu, perhatian pasti teralih ke gw, bukan apa-apa cuz mereka pengen ngelemparin tomat ke muka gw. Sembari gw ngelamun yang engga-engga gw masih ngelihat mereka masih terjerumus dalam perdebatan panas, ada yang bilang istrinya dari pak lurah yang baru, ada yang bilang lurahnya yang baru. Akhirnya gw memutuskan buat jadi malaikat pelerai di tengah situasi tersebut, dan gw berkata dengan tatapan bijak ”Yawdah, daripada kalian bingung yang mana yang baru lebih baek kita cari jalan keluarnya” Gw menghela napas panjang. Temen-temen gw menatap penuh harap. Gw berkata dengan senyum sumbringah ”Kita tanyaen ajah ke pak lurahnya, maksudnya dia apa sih bikin kalimat ga jelas gini, maksudnya dia istrinya yang baru apa lurahnya yang baru...” Temen-temen gw mulai ketawa hampa, baru nyadar kalo dia belajar suatu hal yang kaga penting dari gw. Itu udah menjadi cukup bukti yang menceminkan gw bego dalam mata pelajaran bahasa indonesia, belom lagi pas ujian tentang frasa, bukan hanya kebegoan gw yang jadi risk factor dalam ketidaklulusan gw. Blakangan ketidaklulusan gw dalam pelajaran bahasa indonesia itu disebabkan oleh multifaktorial. Pertama, gw bego tentunya, kedua temen gw yang gw tanya juga mendadak idiot pas ulangan harian dan ketiga, setiap ujian frasa, guru gw ga tanggung-tanggung buat ngasi kalimat-kalimat yang panjangnya semeter buat dijabarin dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Setiap ujian frasa, guru gw pasti bawa koran buat nyari kalimat yang bikin kita muntah darah di tempat. Akhirnya, kita sekelas pun mengalami remas alias remidi massal. Kelas yang benar-benar kompak.
  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

2 Response to "SCIENCE VICTIM"

  1. andromeda Says:
    28 September 2009 22.41

    hehehehehe hikz..hikz..hikz...aku katawa ngakak sekaligus berkaca-kaca baca ceritanya ma...
    masa putih-abu emang paling berkesan...jadi pengen balik lg ke masa itu, lempar2an kertas, ngerjain temen2 yang ultah, jatuh bangun garap acara pensi..
    kangen......!!!!!

    hikz..

    thanx ma bwt nostalgilanya...

  2. ciptanirmala says:
    13 Februari 2010 20.39

    yA... MA MANK NGANGENIN, HE2!

Poskan Komentar

blog ini memiliki kutukan, jika anda tidak memberikan komentar setelah membaca blog ini, maka anda akan mengalami sembelit 7 turunan... makanya komen yax! *fufufu... tertawa licik*