KULIAH PERDANA KETETERAN



*cRita ni ma bikin beberapa saat setelah ospek, sempet berencana buat ngajuin ke gagasmedia tapi ternyata setelah dibaca lucunya blom nyampe klimax nd gada waktu buat nulis crita lucu 100 halaman,hu666*

O-S-P-E-K FAKULTAS, itu cobaan hidup yang harus gw hadapin dalam mengasah kedewasaan hidup (taela…) tapi gw teringat lagu ending wedding peach

“jangan takut… jangan menyerah… tunjukkan keberanianmuUu…”

Gw ngenyanyiin lagu itu dengan mengepalkan tangan sekuat tenaga mirip banget kaya yankumi di film gakusen dan di belakang gw ombak berdeburan menghantam tebing yang membisu, sejenak gw ngerasa gagah banget dan selanjutnya gw celingak-celinguk berharap engga ada yang ngeliat sakit jiwa gw lagi kumat, but itu pesan penting yang gw tangkep dari hasil nongkrongin wedding peach di masa lalu: Love will find you if you guy (loh, ko ga nyambung yah?)
Ospek fakultas gw dinamain KPK (Kuliah Perdana Kedokteran), setelah gw nanya-nanya ke calon kakak kelas yang kebeneran tetangga gw dia bilang dengan nyante kalo ospek ntar cuma dengerin ceramah, kaga ada hukuman fisik dan paling parah cuma dimarah-marahin di depan muka ajah. Gw sih ngangguk-ngangguk dungu ajah bersyukur kaga ada hukuman fisik. Beban aja ngebayangin raga malaikat gw disiksa sama orang-orang yang kelak gw sebut “senior”, ho2…
Engga berselang lama, gw ngerubah pandangan gw yang nganggap ospek itu perkara mudah, meski cuma dimarah-marahin alias digojlok secara mental gw ngerasa direct effectnya. Meski di universitas gw digojlok secara mental cuma 3 hari, itu bikin gw langsung cacat mental. Yeph! Cacat mental! Gw suka bertampang bodoh kalau lagi nahan eok, air liur gw suka netes kalo lagi bobo cyang dan parahnya IQ gw dalam area border line. Gw berusaha nginget-nginget lagi, sepertinya 3 karakteristik utama gw itu emang udah bawaan lahir,hoh…Berarti penyakit gw nambah, mulai dari pikun, sakit jiwa dan cacat mental. Menakjubkan!
Pertama kali gw ke kampus sebagai maba, batin ini sungguh tersiksa. Gw pake rok yang bikin gw susah banget buat naek motor, ditambah lagi gw mesti bonceng temen gw. Asal tahu aja, gw kaga ahli banget bonceng orang. Gw suka seenak udel kalau lagi masukin gigi dan ngerem, gw takut begitu nyampe kampus akan terjadi hal yang tidak diinginkan seperti ini

Di pagi yang cerah, di tengah kicauan burung yang merdu, dua insan menyambut masa depan yang cerah dengan menuntut ilmu di kampus.

*Diperankan oleh model (hima dan vyouth)*
Vyouth : Ma, kapan kita berangkat sekolah?
Hima : Ntaran yah, kalo kita uda lese nyangkul
Vyouth : Iya nyak, Aku boncengan ma kamu yah!
Hima : Boyeh…
Di tengah perjalanan mencari kitab suci menuju kampus yang megah, dua insan tersebut diam semilyar bahasa, tiada bertegur sapa, hima pun mengendarai motor dengan gagahnya. Dengan gaya seenak udel. Sesampainya di kampus:
Hima : yot, kita dah nyampe…
Vyouth : (ziiiiiiink)... (kriiik,kriiik,kriiik)
Hima : yot...?!
Vyouth : (ziiiiiiink)... (kriiik,kriiik,kriiik)

Ceritanya gw akhirnya noleh ke blakang, tangan gw tremor dan perlahan-lahan menutupi muka gw, berpikir ini mustahil, tidak mungkin terjadi, dagu gw bergetar, kepala gw geleng-geleng pelan dengan air mata yang berlinang (sinetron mode:on) ditambah lagi dengan keseksian idung jambu gw yang mekar kuncup netesin ingus, trus perlahan-lahan berlutut di samping vyouth yang terkapar tak berdaya, tatapannya hampa, jiwanya terluka, dan mulutnya berbusa. Ini semua merupakan gejala awal syndrome CUMARAT (aCUte MAbok daRAT). Itulah khayalan menakutkan gw kalo gw bonceng dia. Tapi untung temen gw yang atu ini lugu dan pelupa, pelupa kalo orang yang bonceng dia itu sakit jiwa. Tapi puji Tuhan, kita berdua selamat sampai tujuan, 1 dari 100.000 kejadian.
Cobaan tidak hanya sampai di situ, begitu selesai pra-KPK kita dibolehin pulang. Baru aja ampe lampu merah depan kampus entah kenapa motor gw tiba-tiba mati. Hari masih siang benderang, gw ada di daerah perkotaan bukan di kuburan. Hantu macam mana pula yang menjahili gw? Terlepas dari pikiran negatif gw, lampu ijo nyala.

Ku’so! Dammit! Sial!

Gw diserang bunyi-bunyian klakson mobil, motor, kereta api dari blakang. Ga usah kaget gitu, masalah kereta api Cuma becanda,he2! Tapi sekarang serius lagi, gw panik, kalang-kabut, tunggang-tungging ngidupin motor pake kaki, berusaha mempertahankan hidup di dunia yang penuh tantangan ini. Tapi apa dayaku karena aku perempuan. Setelah gw inget-inget, dari SMA gw emang ga terlalu jago ngidupin motor pake starter kaki. Kalo suatu saat pas pulang sekolah motor gw ga bisa diidupin pake starter tangan, gw tinggal nunggu temen gw trus gw suruhin dia yang bantuin, kalo sekarang siapa yang gw suruhin? Selama 10 menit lamanya gw ama Vyouth menjadi makhluk yang terdampar di tengah jalanan, diklaksonin, diplototin orang-orang tapi anehnya udah selama itu teteuph kaga ada yang bantuin. Pengen deh helm ini gw copot, sepatu ini gw lepas trus gw lemparin ke orang-orang yang bisanya Cuma nglaksonin doank, sekalian aja gw lemparin kaos kaki plus kolor gw biar ada polusi udara yang bikin mereka sesak napas, kejang-kejang trus tewas di tempat tapi apa daya malaikat dalam hati gw lebih berkuasa so gw lebih milih diem, nahan malu plus nahan kentut. Untung akhirna ada satpam dari kampus gw yang ngeliatin dan akhirnya nolongin ngebawa motor gw ke pinggiran. Akhirnya satpam tersebut disamperin orang berkumis, bertopi hitam ala Tompi, berjas hitam dan bercelana panjang hitam trus ada backsound “you raise me up…” tapi itu cuma ada dalam dunia Himajinasi gw sih, he2! Well, gw terharu banget ada orang yang mau bantuin gw, kalo Pak Satpam ini cakep pengen deh gw kawinin. Sekali lagi gw bilang, kalo dia cakep. Pak Satpam mule mriksa-mriksa motor gw, gw pikir motor gw kenapa-napa tapi setelah distarter kaki syukurnya fine-fine ajah. Urat malu gw yang dulu sempet putus sekarang nyambung lagi. Malu jadi anak kuliah yang kaga bisa ngidupin motor pake starter kaki.
Akhirnya inilah penderitaan puncak gw, KPK hari pertama. Kita disuruh nyari kertas yang isinya kita dapat kelompok berapa dan nama ilmiah kita. Kita disuruh nyari di halaman kampus, setelah sekian lama berkelana ke ujung dunia akhirnya gw nemu nama gw, berhubung nama kelompok gw ditempel di bagian atas papan pengumuman tapi dipasang kebalik, gw jadi baca rada kaga jelas dapet nama ilmiah apaan, udah bacanya desak-desakan kaya ngantri raskin, gw pake acara kaga bisa baca tulisan kebalik yang merupakan penyakit gw dari SMA, makanya orang yang gw contekin waktu ulangan rada repot, dia mesti gw suruhin buat balikin jawabannya ke arah gw biar bisa gw baca, hoh. Well, tulisan yang gw tangkep waktu itu nama ilmiah gw ”Glutela maximus” gw ngerasa gw pernah denger dan entah kenapa gw ngerasa manis aja dengan nama glutela. Waktu itu gw kaga tau takdir apa yang akan menimpa gw gara-gara nama ilmiah gw.
It’s show time! Sie dis alias seksi kedisiplinan mule beraksi. Gw heran ajah kenapa ada orang yang mau nyari kerjaan jadi tukang mlototin, tukang tereak-tereak, tukang marah-marah, dimana seninya sih? Tapi kalo uda acara kaya gini, gw mulai membatu, membatu sebatu-batunya ampe gw lumutan. Gw liat sie dis di beberapa kelompok mulai nanya tentang arti nama ilmiah yang mereka dapet. MAMPUS! Kalo berikutnya giliran gw, apa yang gw jawab? Gw sama sekali kaga tau glutela maximus itu makhluk apaan, organ apaan, pengen deh ntar kalo ditanyain gw ada di dalam situasi yang kaya gini:

*himajinasi mode: on*
Senior : Kamu! yang baris paling belakang
(yang paling pendek waktu itu disuruh paling belakang dan faktanya gw kurang tinggi kalo kaga mau dibilang pendek, he2!)
yang tampangnya cakep sendiri (yang paling cakep waktu itu disuruh paling belakang dan faktanya gw emang cakep kalo lo percaya, ho2!)
Gw : Siap senior!
Senior : Apa nama ilmiah orang cakep kaya kamu?
Gw : Glutela maximus senior!
Senior : Kamu tahu ga apa arti Glutela maximus?
Gw : Kuda lumping senior!
Senior : Anak yang kreatif, senior bangga sama kamu.
*himajinasi mode: off*

Gw akhirnya tersadar itu hanya bisa terjadi di dunia himajinasi gw, kenyataannya gw ga bole jawab asal-asalan. Gw juga kaga tau. Gw juga kaga ngarti. Gw akhirnya pasrah. Belom, ceritanya belom berakhir, kemenangan selalu ada di pihak malaikat dan gw ngedapetin itu. Sebelum senior tukang Tanya nama ilmiah ke tempat gw, gw disamperin sama senior sie dis yang kebeneran tetangga gw

Senior merangkap tetangga : Kamu dapet nama ilmiah apa?
Gw : Glutela maximus (polos)
Suasana di blakang gw : (ziiiiiiiiiink)… bla-bla-bla, was-wes-wos-wes-e-wes-e-wes bablas angine (waktu itu gw ga denger apa yang diomongin senior merangkap tetangga ama senior-senior laen)
Senior merangkap tetangga : Bukan Glutela maximus tapi Gluteal maximus kalo glutela itu permen
Gw : (ziiiiiiiiink)… (nahan malu)
Senior merangkap tetangga : Artinya PANTAT
gw : ziiiiiiiiink… (membatu รจ memfosil)

Gw mulai membatu, gw ngerasa ada lampu sorot yang cuma nyorotin gw dan di sekitar gw jadi gelap gulita di tengah gegap gempita orang-orang yang seolah-olah ngetawain gw, di sekitar gw seolah-olah ada pantat yang berevolusi mengelilingi kepala gw. Gw jadi inget dulu gw pernah nulis gini di buku diare gw:

“Kenyataan terletak beribu-ribu mil jauhnya dari harapan”

dan sekarang gw bener-bener berada dalam situasi itu. Gw berharap nama glutela yang gw dapet itu menyiratkan manisnya tampang gw dan ternyata yang gw harap bertolak belakang banget dari kenyataan yang gw hadapi sekarang,hoh. Hima dan pantat, persahabatan yang sungguh indah.
Sekali lagi topic gw adalah saat-saat bersama sie dis, saat-saat yang paling nakutin pas KPK itu. Barang-barang kita di dalam tas diperiksa. Kaga boleh ada yang kurang. Kaga boleh ada yang lebih. Dari ujung rambut ampe ujung kaki diperiksa, kita udah ngikutin ketentuan atau belum. Gila gw deg-degan banget! Sie dis mulai nyamperin gw, ngeliatin rambut gw. Gw rada kagok but stay cool Gw berdoa di dalem hati moga kecoa-kecoa di rambut gw lagi jinak. Pandangan sie dis berubah jadi mandangin gw. Gw berharap dia ga terpana ngeliat muka gw yang cakep. Tapi yang ada dia mulai nanyain gw.

Sie dis : Kamu tahu artina vertex itu apa?!
Gw : Tidak senior!
Sie dis : Jongkok kamu!

Anjrit! Gw kira dia terpana ama wajah gw yang polos, indah nian nan rupawan ternyata gw disuruh nulis kesalahan di kartu pelanggaran. Gw emank kepang rambut asal ajah. Ga terlalu ngeh ama ketentuannya kaya gimana. Gw Cuma ngikutin gimana temen-temen di kosan gw ajah. Menurut gw wajar sih, abis kemaren peraturannya sengaja dibacain cepet-cepet, pake nama-nama ilmiah yang ga bisa gw tangkep semuanya. Makanya gw kaga ngeh vertex itu apaan. Pelanggaran yang gw lakuin ga cukup sampai di situ, banyak banget pelanggaran yang ternyata gw lakuin, mulai dari hal-hal sederhana kaya make dasi yang ga nutupin kancing baju paling atas dan lain sebagainya. Baju udah okeh. Berikutnya pemeriksaan lebar sabuk. Gw sih pede ajah cuz setelah keliling-keliling nyari sabuk yang tebelnya 3 cm akhirnya gw dapetin. Senior yang mriksain gw juga udah ngukur dan ga ngasi comment apa-apa. Gw bernapas lega. Senior pasti berlalu. Ternyata gw salah, senior yang kebeneran banget jadi fasilitator gw mriksain sekali lagi

Senior : Jongkok kamu! Sabukmu tebelnya bukan 3 cm!
Gw : Tapi tadi dah diperiksa 3 cm
Senior : Kamu kira saya salah liat (dia ngukur disaksikan oleh gw yang mulai pasrah)
Sabukmu tebelnya 3,2 cm tau!
Gw jongkok. Gw pasrah. Gw nulis di kartu pelanggaran. Wajar sih, senior yang jadi fasilitator gw pake kacamata, jadi lebih teliti. Percuma wisata gw kemaren buat bertualang nyari sabuk, mana harganya mahal banget lagi, hix…
Pelanggaran mengagumkan yang gw buat adalah foto dalam ID card. Ceritanya kita disuruh bikin ID card dengan ukuran tertentu, isinya macem-macem, mulai dari nama kelompok, nama ilmiah pantat gw ampe foto kita dengan ketentuan yang berlaku yang gw ga ngeh sama sekali cuz dibacain cepet-cepet. Akhirnya gw bikin bareng sama bocah-bocah science victim. Isinya udah kita selesaiin dan tinggal bikin foto. Gw bikin foto lumayan cepet-cepet dan kaga ada persiapan, gw sempet balik ke kos ngambil jas almamater yang ketinggalan, tapi sebenernya gw dan temen-temen kaga tau pasti fotoan mesti pake baju apa, dengan pose yang kaya gimana. Cuman yang gw kupingin fotonya mesti ngeliatin lidah.

Yang gw tangkep cuma mesti ngeliatin lidah.

Then, gw fotoan 2 kali, pake jas almamater dan pake baju KPK. Hasilnya? Foto gw manis banget. Narciss abiz gaya gw, kaga ada matinya! Ketentuannya khan cuma ngeliatin lidah, gampanglah buat bikin pose manis, ngelepasin stress gw. Di hari yang menyiksa itu senior yang jadi fasilitator kelompok gw mulai ngeliatin ID Card gw, tampangnya sinis. Gw tau sih dia pasti sirik ngeliatin manisnya tampang gw tapi gw teteuph stay cool. Dia juga teteuph ngeliatin. Suasana hening sejenak. Hanya ada kita berdua di tengah kebisuan semesta. Akhirnya senior yang mengalah untuk bicara.

Senior : Foto ID card itu bukan buat audisi tau! Jongkok kamu!
Gw : (ziiiiiink)… (glek!)

Ternyata setelah gw selidiki, foto yang dimaksud itu emang ngejulurin lidah, tapi langit-langit mulut juga kudu mesti arus keliatan so cuma foto gw yang keren sendiri, sementara foto temen-temen gw yang laen udah jelek banget. Buat KPK besoknya akhirnya gw bikin foto baru. Narciss membawa nikmat, penghantar Hima untuk tobat.
Pelanggaran gw yang laen adalah ga ngambil cd senam, alhasil orang-orang yang ga ngambil cd senam dijejerin di depan disuruh senam tanpa contoh. Akibatnya gw Cuma ngasilin gerakan-gerakan yang abstrak, ga jelas seninya dimana. Gw pasrah. Pasrah yang berlanjut pada waktu dengerin seminar. Gw ngantuk banget kalo dengerin seminar. Semenjak KPK gw cuman dapet bobo 2 jam, kantung mata gw ampe berkantung, kalo setaon kaya gini bayi kangguru gw jamin bisa masuk ke kantong mata gw. Dengerin seminar bener-bener bikin gw ngantuk, belom lagi kita dikasi tugas buat bikin resume tentang seminar trus dikumpul pas seminarnya selesai, otomatis gw dengerin seminar sambil mencatat dengan kecepatan yang tiada tara, pulpen gw ajah ampe berasap, halagh. Berhubung gw dapet kelompok 1 dan no urut 4 otomatis gw duduk paling depan so mesti jaga image di depan senior-senior gw tercinta. Meskipun pas dengerin seminar gw ngantuk banget, gw nahan nafsu buat nguap supaya ga jadi perhatian senior. Berjam-jam lamanya gw nahan diri, berkali-kali pula gw nulis resume dalam keadaan ga sadar. Sekali lagi dalam keadaan ga sadar! Gw ngerasa antara ada dan tiada di dalam ruangan itu, jiwa gw hampa, hati gw merana tapi anehnya tangan gw teteuph nulis ampe akhirnya sekitar 5 detik kemudian gw sadar. Sadar kalo barusan gw nulis 3 kata secara ga sadar. Ajaib! Ruar biasaa! Finally, dengan koleksi pelanggaran yang lumayan ganas akhirnya gw dinyatakan lulus bersyarat, gw mesti nyari 20 jurnal kesehatan bebahasa Inggris, bikin resume dari 5 jurnal tersebut. Mampus! Tugas-tugas yang kaya gitu di sela-sela kesibukan gw belajar bener-bener bikin gw tambah semangat, semangat buat gantung diri di pohon pisang. Terima kasih para senior.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

0 Response to "KULIAH PERDANA KETETERAN"

Poskan Komentar

blog ini memiliki kutukan, jika anda tidak memberikan komentar setelah membaca blog ini, maka anda akan mengalami sembelit 7 turunan... makanya komen yax! *fufufu... tertawa licik*