PROYEK KISSING JADI CERPEN




Kyaaaa!!! Akhirnya proyek yang ma mimpi-mimpiin dari dulu selesai sudah *huwaaaaaa, sumpah saya jadi senyum-senyum sambil pengen nangis, hoh…* Well, kalo kalian ngeliat judulnya mungkin kalian kepikiran kissing=ciuman, tapi sayang sekali sodara-sodara, anda salah! Jadi gini, ma ntu dari kecil terobsesi banget bikin cerita biar bisa dimuat di majalah. Saban hari, ma liat ada majalah story yang isinya kebanyakan cerpen, ada puisi juga si, so ma beli nd ternyata da nerima kiriman cerita gitu. Awalnya sih ma maw bikin kissing *kisah singkat* yang Cuma 3 halaman dengan spasi rangkap, selaen ntu ma juga mau nyoba bikin cerpen yang dibikin 8-10 halaman dengan spasi rangkap. Untuk kissing, ma dah nemuin judulnya yaitu melodi hujan, rencana awalnya, ma mau bikin kaya prosa gitu. Untuk cerpen, ma mau ngelibatin blok musculoskeletal di dalemnya *sok gagah*, uda ada konsepnya sih tapi belum tahu judul nd endingnya *he...* so ma mutusin buat bikin kissing dulu. Tapi apa yang terjadi? Ternyata udah beranjak ke halaman kedua, ma blom nyeritaen klimaksnya! Akhirnya, melodi hujan ma ubah format jadi cerpen *duh, ga ngeblog, ga cerita, pasti ma bikin yang panjang-panjang, hoh...*

Nah, buat postingan kali ini ma maw nyeritaen, apa aja sih yang ada dalam kissing ma? Let’s cekeduuuut...
1. Karena ma suka nulis puisi, unsur yang sok2 puitis ma taruh di bagian depan, ni dia kutipannya

”Malam ini aku tidak bisa tidur lagi, rintik hujan yang berlomba-lomba mencapai tanah menjadi bisikan melodi yang terasa menggangguku. Ini adalah hujan pertama di bulan april. Sejak bulan desember hari itu, aku benar-benar membenci melodi hujan. Hujan selalu mengingatkanku akan sisi gelap dalam hatiku yang aku sendiri tidak tahu itu apa, mungkin semacam black hole yang menghisap semua ketulusan tawaku.”

*eh, ko ga terlalu puitis yax? Kalo dipikir-pikir kata-kata puitisnya mungkin ma sebar, he...*

2. ma tahu si rada jayus kalo ngemasukin sesuatu yang lucu ke cerpen ini, tapi ma ga bisa ninggalin begitu saja karakter yang sudah mendarah daging dalam ragaku *tsaaah...* so ma putusin buat ngasi percakapan yang rada jayus *he...*

Tiba-tiba aku mendengar ketukan pintu yang lembut di tengah hujan yang begitu deras.
”Mbak, mesen aqua ya?” Rasta berbicara dengan suara yang dibuat-buat
”Heh?!” Aku spontan kaget menyadari Rasta sudah ada di depan kamarku, lalu aku menggodanya ”Maaf mas, aku ga mesen aqua, aku mesen cowok ganteng yang bisa nepatin janjinya, ga pake ngaret, ga pake hidung jambu!” aku sedikit berteriak untuk mengalahkan deras hujan di luar
”Yura cayang, buka pintunya ya? Jangan ngambek lagi, ntar aku traktir naek odong-odong yang sering lewat depan kosmu, okay honey?” Rasta balik menggoda

*ini terinspirasi dari tukang odong-odong yang emang sering lewat depan kos ma, he...*

3. ma juga ngemasukin tokoh2 anime, mulai dari doraemon, Ryuuk deathnote, ampe si patrick *he2 !*

“Ta, kamu kaya doraemon” aku tersenyum manja
“Hah?” Rasta memindahkan tangannya memegang jidatku “kamu sakit sayang? Sejak kapan doraemon jago nyanyi plus maen gitar?”
“Bukan, doraemon khan punya pintu ajaib, ta juga kaya gitu, ta punya pintu ajaib yang tiba-tiba bisa ngebawa yura ke surga, hihihi” aku tertawa gombal
“Halah… panas, panas, gombal warming” Rasta mengipas-ngipaskan tangannya




*Patrick gamaw kalah, dia membawa tongkat cinta demi keterlibatannya di cerpen ini*

4. karena saya adalah orang yang manis dan romatis *huweeex...* jadilah ma ngemasukin unsur romantis, ga napsong ko...

Rasta menatap dalam mataku, jari-jarinya menyentuh pelan bibirku, mataku terpejam, lalu jari-jarinya digantikan oleh kecupan bibirnya yang hangat. Tangannya yang besar mendekap punggungku yang kecil, lalu aku melingkarkan lenganku di lehernya. Tak ada satu pun dari kami yang ingin melepaskan pelukan itu. Saat itu, aku merasakan degup jantungku kehilangan ritmenya, menjadi lebih cepat dan tidak beraturan. Saat itu aku hanya mendengar suara napas kami dan degup jantungku yang mengalahkan melodi hujan yang saat itu begitu deras. Saat itu aku merasakan bisikan hati Rasta yang bernyanyi seribu janji, di tengah melodi hujan. Janji untuk bersama selamanya.

*hehehehe...gimana asam lambung kalian?*

5. Maunya ma ngasi ending yang puitis tapi malah keliatan sok gagah

Aku pun kembali menuju kamarku, ku tutup gorden jendelaku, berharap luka berupa black hole dalam hatiku juga ikut tertutup dan berhenti menghisap tawa tulusku. Setelah membuang ”sampah” pada tempatnya, aku tidak lagi membenci melodi hujan. Melodi hujan kini menjadi lagu ninaboboku, perlahan aku menutup mata dan membuka hatiku, di tengah malam yang dicerca hujan itu, aku tersenyum.
*haxhaxhax*

Demikianlah proyek yang ma buat 2 hari ini, sehari buat nulis, sehari buat editing. Nd ni crita awalnya 8 halaman, tapi karena kurang greget, pas ngedit ma tambahin jadi 10 halaman. Duh, jadi mepet deh sama ketentuan. In fact, ma mank ga bisa nyeritain sesuatu pendek2, mulai dari maunya 3 halaman, malah jadi 8 halaman tyuz malah jadi 10 halaman *hoh..*. Oya, ma taw kemampuan ma dalam nulis masih terbatas, meski imajinasi ma ga terbatas *hax2!* tapi doain ya, semoga cerpen perdana ma bisa dimuat di story. Kalo gagal, ya ma mesti nyoba di majalah laen, kalo gagal lagi? Ya ma print ajah crita ma terus ma tempelin di dalam majalah story biar seolah-olah cerpen ma dimuat *idih, menghipnotis diri sendiri, hax2!*
  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

2 Response to "PROYEK KISSING JADI CERPEN"

  1. Anonim Says:
    13 Mei 2010 01.58

    tunjukin hasil keseluruhannya dunkz.....

  2. ciptanirmala says:
    13 Mei 2010 03.19

    10 halaman cuy... ni sapa yax?

Poskan Komentar

blog ini memiliki kutukan, jika anda tidak memberikan komentar setelah membaca blog ini, maka anda akan mengalami sembelit 7 turunan... makanya komen yax! *fufufu... tertawa licik*