SAKIT INI…

Sakit ini… kenapa memilih aku untuk mengalaminya, cipta nirmala 20 th, tokoh sebenarnya *one liter of tears mode: on*. Sebenernya ma bukan menderita cerebrospinal degeneration kaya aya si, sebenernya ma cumin menderita… ehem… itu… anu… batuk nd pilek, *he2 kalimat pembukanya lebay amat*. Tapi wajar ajah ma rada heboh cuz uda 2 taon belakangan ni ma ga pernah sakit. Menjelang ujian osce *osce = ujian praktek* ma sempet sakit tenggorokan gara2 keranjingan maem citoz + ngapalin mantra buat ujian praktek cuz mesti apal dalam waktu kurang dari 5 menit *ngapalin buat ujian praktek thu mulut ampe berbusa, bisa buat nyuci piring loh!* jadilah ma sakit tenggorokan kaya mau pilek, tapi keesokan harinya setelah lese ujian ma malah ga jadi sakit. Aneh memang. Berbeda dengan kasus yang satu ini. Simak perkembangan ma dari hari ke hari.

Day 1 : hari itu matahari bersinar cerah, harapan ma buat dibikinin sate asem terkabul *sate asem tu dari karangasem, sate babi yang oishi banget dah!*. Ma pun hilap maem nd males mimik.

Day 2 : terbangun di pagi yang tak indah. Tenggorokan ma cakit, disfagia gitu, apakah ma menderita korosif esofagitis? Tentu tidak, emang gada kerjaan mimik aer aki.

Day 3 : mengelana ke denpasar, bikin tugas di rumah gx ima. Hilap maem kueh tanpa aer. Kemarennya juga hilap maem good time meski tenggorokan dah cakit. Alhasil suara ma mulai parau, seperti luna maya yang 3 hari berturut-turut jadi host dasyat *iye, tampang ma ga mirip ko...*

Day 4 : kembali ke kampus, melahap kueh bercita rasa keju yang dikasi ckeni di kantin, kue bernama putri salju yang dikasi retno di sgd, dan melahap semuanya tanpa peduli suara yang telah parau *ciri sekunder mo puber, eh, suara parau khan buat cow ajah, hax2!*

Day 5 : tidur dalam suasana yang tidak menyenangkan. Mulai terasa edema mukosa idung disertai produksi ingus yang biadab. Bobo dalam posisi lateral dekubitus kiri, ingus ma yang encer banget netes ke kiri, berbalik ke posisi lateral dekubitus kanan, ingus ma yang encer banget netes ke kanan. Pasrah. Ma gunakan selimut buat ngelap ingus *ati2 buat teman2 yang mo lancong ke kos ma terus megang climut ma, hiiiiiy...*

Day 6 : batuk2, pala puyeng, badan panes bisa buat nyetrika baju. Ma pun jatuh cinta, eh jatuh sakit maksudnya *he...*

Beberapa hari setelah sakit panas itu ma dah ngerasa mendingan so memberanikan diri buat keramas sebelum berangkat hospital visit ke sanglah. Sesampainya di sanglah kita dapet jatah di ruang angsoka. Terasa hawa gejenisasi dimana kita berputar-putar dari lantai 1 ampe lantai 3 buat nyari dokter pembimbing. Kita pun menunggu di deretan tempat duduk yang langsung ngerasain betapa kencangnya angin sore itu *tenang, bukan ma yang buang angin, he...*. Rambut ma yang basah pun cepet kering, taw gini mending cucian di kosan ma angkut ke sini juga kali ya...*he...*. Ma gataw angin yang kencang di ruang angsoka akan membawa petaka nantinya. Lihat saja nanti anak muda.

Setelah menunggu lama akhirnya kita diijinkan memilih pasien, tentunya sesuai dengan blok kali ini alimentary system nd disorders, kita harus milih pasien yang punya penyakit yang berhubungan dengan pencernaan. Kita pun milih di papan yang ada tulisan nama pasiennya, tanggal masuk nd penyakitnya apa. Ada pasien yang melena *eeknya item*, tapi sayang tanggal masuknya udah lama, repot bikin laporannya, so kita mutusin buat milih pasien dengan kasus acute gastritis. Setelah milih, kita mesti nunggu dokter yang lagi sibuk telpon2 *kaya artis2 yang maw ngumpulin dana buat gempa padang di tipi2 gitu*. Setelah menunggu lama akhirnya kita dapet rekam medis tu pasien, tapi sayang dokternya bilang ga bisa nemenin cuz lagi sibuk. Kita pun memutuskan buat moto tu rekam medis cuz kebanyakan, tapi sayang ga jelas keliatannya, jadi deyh kita bagi tugas buat nyalin rekam medis yang ehem... tulisannya sangat indah nian nan rupawan, saking indahnya ni mata ampe strabismus biar bisa baca. Berhubung rekam medis yang banyak kita pun sempat melakukan tindak kriminal yaitu mengcopy rekam medis pasien diam2 tanpa sepengetahuan dokternya *dun try this at home! Artinya: buanglah sampah pada tempatnya, hax2!*


Kita baru menyelesaikan tugas observasi jam 7 malem. Sebenernya ga bisa dibilang observasi juga sih, cuz waktu itu suasananya crowded, ada pasien yang meninggal gitu. Jadi deyh awalnya kita dicuekin sama dokternya dan kita ga sempet observasi pasien, dengan kata lain kita cuman sempet nyalin rekam medis doank. Kita pun berjalan menuju tempat parkiran sanglah bersama tiupan angin malam, rindangnya pepohonan yang menyembunyikan rembulan dan tentunya aroma eek burung. Aroma eek burung yang membuat nafsu makan ma bertambah *bertambah buruk maksudnya*. Malam itu ma pun balik ke kos tanpa jaket. Ma gataw kebiasaan ma ga pake jaket akan membawa petaka nantinya. Lihat saja nanti anak muda.


Sesampainya di kos ma maem nd ngerasa badan ma ngilu2, ma pun mutusin buat langsung bobo. Keesokan harinya ma maksa banget buat bangun, mimik susu tapi malah pengen muntah, badan kerasa ga enak, ma pun menyerah nd mutusin buat bolos. Ma pun terus2an tiduran, ma mensugesti diri, ma pasti sembuh dengan tidur, ga perlu mimik obat, tar pasti bisa pulkam, tapi apa daya badan ini tak kuasa menahan panas dinginnya kehidupan. Ma pun menyerah, mutusin buat nelpon pulang nd minta dijemput *he...*


Sorenya akhirnya ma dijemput oleh bunda dan panda *bukan, bukan panda si host terngengek-ngengek tu*. Gara2 ni badan panes nd lemes, ma sempet takut kena db *demam berak... eh, yang ada mah muntah berak yax, he2!* ma pun maw diajak ke dokter. Husut punya husut, setelah ma mimik obat ternyata panes badan ma langsung ilang! Setelah ma inget2 kayanya ini cuman gejala panes biasa yang kalo dikasi obat bisa mendingan, tapi ma orangnya males mimik obat *bilang ajah ga bisa mimik obat, hax2!* jadi deyh ampe minta dijemput segala *ho2!*. Oya, obat yang ma dapet dari dokternya ada 4 macem loh, mungkin bagi kalian ini bukan problem tapi bagi ma ni adalah problem! The worst problem! Why oh why, karena eh karena ma ga bisa nelan obat pake aer *hax2!* tiap ma nyoba pasti pengen muntah, ma pernah nyoba pake pisang eh malah pisangnya doank yang ketelen *naluri gadis malaikat berhati monyet, hax2!* dan pada akhirnya kalo maem obat kudu mesti arus dipuyer. Pahit?! Owh jangan ditanya. Absolutely pait bangeth! Ni ma tampilin gambar racikan obat ma...


*4 macam obat... saat meminumnya... dunia terasa 4 kali kiamat*




*Seandainya 4 obat ini setelah dicium berubah menjadi 4 cow bbf, he... khayalan tingkat tinggi*


Akhirnya hari senen ma bisa ngampus lagi. Badan dah mendingan banget apalagi dah bawa bekal maem dari rumah. Ma dikasi pindang, plecing, kacang ni ma tampilin gambarnya


*pindang nendang spicy plecing with sprinkle nuts ala chef hima queen*


SAKIT INI…


*santai belum lengkap tanpa… hima queeeeen… eh, itu mah silver queen yax?! Maxa amat sayah*


Berhubung ma adalah gadis malaikat yang budiman, ma pun tidak menikmati makanan ini sendiri, ma membagi makanan ini ke patrick, my soulmate...


*patrick yang sedang menikmati pindang nendang spicy plecing with sprinkle nuts ala chef hima queen*




*patrickku sayang, patrickku malang… dia tidak tahu dirinya akan mengalami inflamatory bowel disease…*

Yah, akhirnya berkat obat dengan rasa biadab dan masakan ala chef hima queen *sebenernya emak ma yang masak* ma pun bisa mendingan. Tapi ma berusaha buat jaga kehangatan badan, mulai dari bawa minyak telon ke kampus ampe temen ma nanggepin kaya gini

Sintia: ada yang pake minyak telon ya?
Ma: iya, aku...
Sintia: baunya kaya bayi
Ma: yang make juga kaya bayi *hax2!*
Sintia nd ari: idiiiiih.... *ketawa jijik*
Ma: bayi gorila maksudnya...
Sintia nd ari: *puahahahaahhaha...*

Selain itu ma juga belajar dari pengalaman, berhubung ma sempet dah mendingan nd gara2 keramas ma sakit lagi, ma pun trauma. Kurang labih selama seminggu ma mutusin buat ga mandi nd ga keramas. Gadis malaikat pun menjelma menjadi siluman kambing betina *tapi temen2 ma kaga ada yang nyadar, hax2!*


Demikianlah ceritanya, akhirnya ma jatuh sakit setelah 2 taon belakangan ini jarang sakit. Nah, kalo masalah sakit jiwa gasah dibahas, itu emank dari dulu, ga sembuh2 ampe karang *hoh...*
  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

4 Response to "SAKIT INI…"

  1. andromeda Says:
    2 November 2009 20.22

    harusny km tidur prone ma, biar ingusmu membanjiri kos'anmu,ihhh...jijay...

    knp harus kw pajang segala gambar plecing, pindang n kacangnya, kurang ajar...!!!aku kan jadi pengen..dah lama banget aku ga maem plecing, disini gak ada...hikz...

  2. yue says:
    7 November 2009 15.21

    nice blog.........

    Jadi teringat Aya Kito..........

  3. ciptanirmala says:
    11 November 2009 05.10

    @IRma: laen kali Ma PAJANG lagi masakan bali, TaR KALO u PULANG kITA KE sukawati Ajah... BeLI tIPAT KaRE, HOH...
    @YUE: sAPA tUH AYA kiTO? kEMBARA SAYA?

  4. ANDROMEDA Says:
    31 Januari 2010 21.55

    yap yap yap....ke beng juga,,,,aduh...seduuuukkkk...

Poskan Komentar

blog ini memiliki kutukan, jika anda tidak memberikan komentar setelah membaca blog ini, maka anda akan mengalami sembelit 7 turunan... makanya komen yax! *fufufu... tertawa licik*