PASTIKAN ”KOREK BERFUNGSI” ADA DI KAMAR ANDA!




Hari ini, tertanggal 19 juni 2010, 5.29 am [jam di laptop] adalah hari tersial buat saya, gadis [bukan] penjual korek api. Kenapa ma hanya bisa liat jam yang ada di laptop? Kesialan itulah penyebabnya. Apakah kesialan itu? sederhana, tidak adanya korek yang berkualitas di kamar saya!

Alkisah ma punya dua korek, yang satunya korek gemuk dan yang satunya korek kurus. Meskipun berbeda secara fisik, keduanya tidak berbeda secara fungsi, singkatnya, sama-sama tidak berfungsi. Ketika ma harus ditakdirkan buat ngidupin dupa buat sembahyang pagi-pagi, hal ini belum menjadi masalah yang cukup besar, karena ada temen kosan yang bisa diandalkan untuk mengemis korek berfungsi. Tapi sayang sekali, hari ini takdir berkata lain.

Entah jam berapa pagi ini, ma terbangun dalam keadaan setengah sesak napas dan hanya melihat tempelan bintang2, bulan dan planet saturnus yang berwarna hijau, dengan latar berwarna hitam pekat.


Bintang2, bulan dan planet saturnus yang menjadi planetarium mini di kamar saya sekaligus menjadi saksi kegelapan pagi...

Tebak apa yang terjadi? Bingo! Pagi ini kosan mati lampu, the worst problem! Ma pun dengan keadaan seperempat sadar ngambil senter yang memang selalu ma taruh di bawah bantal, menghidupkannya dan entah kenapa heboh buka pintu *padahal ini mati lampu, bukan gempa bumi, hax2!* ternyata tanpa ma sadari, alam bawah sadar ma dengan kreatifnya berpikir ngebuka pintu supaya dapet cahaya mentari pagi, tapi apa yang terjadi teman2ku yang budiman? Pagi itu hujan begitu deras dan mentari terbangun begitu malas. Ma pun dengan keadaan setengah sadar berusaha nyari2 lilin yang ma taruh entah dimana dan mungkin karena dalam keadaan setengah sadar ma jadi muter2 ga jelas dalem kamar. Nyenterin bagian kolong meja makan, kolong meja belajar ampe kolong tempat tidur *i dunno why, but i think this is the most stupid thing i ever do!* Setelah sekian lama berkelana dalam ketidakjelasan dan kesetengahsadaran, akhirnya ma nemuin tu lilin di bawah kolong meja komputer, ibarat onta neguk aer di kutub, legaaaa rasanya *emang ada yax peribahasa kaya gitu? he..* Masalah berikutnya pun terjadi, ma baru inget kalo ma punya 2 korek ga fungsi *ku’so…* tapi karena ma adalah gadis yang pantang menyerah dan terus terang aja kepepet, ma mencoba dengan iseng ngidupin korek kurus dan ternyata idup man! Tapi sayang, pas ma deketin ke lilin tu api malah mati. Ma pun mencoba kedua kalinya, idup lagi! Tapi pas ma deketin ke lilin malah mati lagi... ma pun nyoba ketiga kalinya, idup tapi mati lagi *arrrrrghhh...* korek gemuk sama sekali tidak bisa memberikan harapan. Ma pun pasrah, mencoba untuk tertidur hanya dengan cahaya senter, tapi sayang-sayang si patokaan, ma ga bisa tidur. Ma sempet berharap dari langit2 kamar ma ada pahlawan bertopeng yang ngasi serangan cahaya penghancur nd ma mantulin lewat jidat ma nd semua masalah kegelapan ini berakhir. Tapi sayang-sayang si patokaan, ini Cuma khayalan. Ma juga sempet ngayal ada gadis penjual korek api yang lewat deket kosan, gantiin tukang odong-odong yang sering lewat. Atau mungkin ada pawai obor dadakan di depan kosan. Tapi sudahlah, berkhayal tak ada gunanya.

Tak lama berselang, ma pun teringat buku bahasa indonesia waktu sd. Di situ tertulis kalau kita lagi kemah dan korek ga bisa diidupin, kita harus ngapit tu korek di ketek. Excellent! Ma pun nyoba itu, ma ambil kedua korek ga fungsi nd ngapit di ketek nd nyelimutin. Bagaikan induk ayam yang penuh kasih sayang mengerami telurnya [di ketek]. Setelah beberapa menit mengerami tu korek, ma pun nyoba ngidupin lagi, tapi tuhan berkata lain, korek itu ga idup-idup lagi *arrrggggghhhh...* Oya, ma sempet iseng2 nyiumin tu korek, gila baunya asem man! *hax2!* ma pun sempet mikirin bagian tubuh mana sih yang paling panas selaen ketek? Pantat. Ma baru inget kalo suhu rektal tu biasanya lebih tinggi daripada suhu axila, ma pun sempet kepikiran ngapit tu korek di pantat, tapi berhubung ketek ma jadah asem, apalagi pantat? Pait.pait.pait. *dun try this at home*

Akhirnya ma mutusin buat buka laptop, awalnya sih mikir buat nyari cahayanya doank tapi ternyata batrenya full! Yippieeeee!!! Ma pun langsung dengerin lagu nd ngetik2 ga jelas, *oya jam 5.59 am batre ma tinggal 26%, hoh...* dan ma pun naro dua korek ga fungsi deket laptop biar koreknya anget gitu. Setelah setengah jam berkutat dengan laptop, batrenya pun ngdrop. Tapi korek ma uda anget, bau asemnya juga udah hangus terbakar, he... ma pun bisa ngidupin lilin dan cerita ini berakhir bahagia.

Pesan moral: jangan biarkan korek ’ga fungsi’ ada di kamar anda! Apalagi jangan pernah ngapit korek sebelum anda mandi! Trust me! It worst!
  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

6 Response to "PASTIKAN ”KOREK BERFUNGSI” ADA DI KAMAR ANDA!"

  1. ~Buleleng_Jagoan~ says:
    6 Juli 2010 09.38

    gokilzz abiezz....

  2. ciptanirmala says:
    7 Juli 2010 04.15

    hohoho...komen yang laen juga yax!

  3. Gd Taraghita Sandre Putra says:
    7 Juli 2010 09.18

    iya... tapi saling bagi cendol jga yea??? hehehe.... (coment maksudnya)

  4. ciptanirmala says:
    4 Agustus 2010 09.17

    okeh2... i'll go...

  5. kebookyut (DiVe) says:
    8 Agustus 2010 20.32

    iya, baru inget kalo d koskupun ga ada korek... cm ngandelin kompor gas deh.. hehe

  6. ciptanirmala says:
    15 Agustus 2010 04.43

    ebat ada kompor gas, di kos ma kaga ada alat2 masak, hax2!

Poskan Komentar

blog ini memiliki kutukan, jika anda tidak memberikan komentar setelah membaca blog ini, maka anda akan mengalami sembelit 7 turunan... makanya komen yax! *fufufu... tertawa licik*